Dilema seorang bakal pengantin: Bila tetiba hati berbolak-balik

  • 7
Sejak kebelakangan ni aku rasa aku cepat marah. Moody. Soalan-soalan yang banyak annoyed me. Jadi, ritual persiapan perkahwinan aku on halt for a while.

Wooo, aku akan hilang kebebasan ini. Aku ngeri bila fikirkannya.

Nak kawin.. tak nak kawin.. nak kawin.. tak nak kawin..

Tapi bila aku fikirkan semula separuh daripada jiwa aku akan terisi la. So tak la sunyi sangat and the companionship.

Aku juga risaukan diri aku ni. Adakah aku akan jadi partner yang baik. Aku moody, bossy, a drama queen and sangatlah tak pandai mengemas rumah.

Kebanyakan buku pasal perkahwinan aku baca (dan bukannya banyak since aku ni bukannya ulat buku sangat), akan cakap pasal komunikasi, tolak ansur dan tanggungjawab. Naik muak siot. Tapi bila aku baca Rules of Life, section Rules of partnership. Sangat bagus. Short and simple. Mungkin cara buku tu ditulis, memberitahu tanpa memberitahu.

Ok, jadi sekarang, sebab aku moody, aku balik rumah, siap-siap dan terus lepak. Walaupun aku bagitau En.Awak aku nak kemas rumah malam ni. I dont even bother to pick up tudung yang jatuh masa aku cuba sangkutkan tadi.

Kemudian aku pergi kepasar malam, dengan tak ada apa dalam menu untuk makan malam, aku pergi beli DVD.

Jadi, malam ni instead of siapkan botol yang perlu dilukis, aku menonton Dan In Real Life. Gelak kuat-kuat dan nangis-nangis-nangis dan nangis. Owh! nasib hepi ending.

Dan untuk rekod, gambar DVD ni sangatnya cantik.

Perkahwinan punya stuff aku akan siapkan lepas aku habis tengok Juno ni. Tapi aku tak janji.

7 comments:

tasikmerah said...

daun,
orang yang suka memasak memang tak suka mengemas, rata-rata yang aku jumpa memang begitu.. termasuk aku..

mempersiapkan diri utk berkahwin memang memenatkan.. aku setuju amat.. cuma aku cadangkan, buat sikit-sikit dari sekarang.. takut engkau terlalu letih bila hari itu tiba.. nanti hilang seri pengantin..

mangosteenskin said...

iya? oh...patutlah aku x suka mengemas. haha.

sedikit sebanyak, aku rasa membaca buku2 agama banyak membantu. kdg2 ia membuat hati kecil kita mengerti lebih tentang sesuatu yg diri sendiri x paham. kau akan dapat "cahaya". biarpun saranan2 dlm buku tu sdh pernah dibaca banyak kali tp ia seperti satu refreshment.....teruskan semangat untuk ingin jadi lebih baik!!

Princess Liyana said...

Salam kenal. Huhu. Saja singgah. In my opinion, marriage life is all about toleration, understanding:)If you are really ready, go for it!chayo2!. May you always happy with your future soulmate.:)

cik daun said...

tasik: sebenarnya persiapan lain dah ok.. cuma ada botol-botol yang perlu aku lukis sket2.. ehehehe.. (sket ke?)

woo.. ni nak rehat secukupnya la nih.. supaya naik seri. :P

mango: aku mencari cahaya cintaa.. peluk lah daku.. kikikiki.. but reading do help deal with my anxiety..

hi pincess liyana: tu laa.. leh ke aku tolerate perangai dia.. dan dia leh ke tolerate perangai aku yang ampeh ni.. boleh doa dan buat yang terbaik..

salam kenal2!!

pHu YinG said...

InsyaAllah. Cinta yang disandarkan keranaNya akan berkekalan. PY doakan. ;-)

kayusakti said...

aku suka Dan in real life. simple je citernya tapi menyentuh jiwa.

AhsueZ said...

Moody-moody pada seorang perempuan lebih kerap berlaku sewaktu mengandung.

Eh. Kau belum kahwin lagi. Heh.

Where my heart is

About This Blog

Luahan pankreas cik daun yang kadang-kadang terlupa yang dia sudah jadi ibu dan isteri. Masih kadang-kdang mahu berperangai seperti zaman belajar-belajar (mentah).

Masih belajar-belajar nak jadi ibu dan isteri dan mengekalkan diri jadi anak yang call emaknya seminggu sekali dan kakak yang cool untuk adik-adiknya yang berenam.

Ok!! Saranghae!!!! (buat tangan bentuk love atas kepala)

title3

Followers

About me

My photo
Puncak Jalil, Malaysia
Seorang anak, isteri dan ibu. Penat siot!!