• 0
Khat

Memandangkan kerja sudah siap, aku pon bermain2 dengan illustrator. Inspired by lupi yang dok sibuk tulis jawi. Aku takder scanner. Kalau dak mmg aku letak tulisan jawi aku yang buruk itu. Ahaha. This is my lame attempt to write in khat ta'liq.



Masa aku sekolah rendah agama dulu, kelas khat adalah kelas untuk berlawan-lawan nak dapat 10/10 dalam latihan. Khat aku boleh la tahan jugak. Tapi still tak boleh nak lawan si Azila Aznah yang selalu dapat 10/10. Apa tah dia jampi ustazah tu. Ahahaha. Dengki gila.

Masa ni la nak bermain dengan pisau sampai jari jemari leh tercedera untuk meraut pensel Khat terunggul. Aku terer buatkan pensel untuk orang. Jadi macam dpt tender untuk buatkan pensel khat budak-budak lain. Ramai yang menyalahgunakan pisau tu untuk menghiris meja dan membuat segala macam vandalism di sekolah. Sampai la satu masa pisau lipat 10sen tu tak dibenarkan dibawa oleh pelajar. Jadi ustazah la yang akan tolong buatkan pensel khat pelajar mereka. Hmm. Berakhirlah khidmat aku sebagai pembuat pensel khat terhebat. ;)

daun: Dulu belajar khat Nasakh jer.

No comments:

Where my heart is

About This Blog

Luahan pankreas cik daun yang kadang-kadang terlupa yang dia sudah jadi ibu dan isteri. Masih kadang-kdang mahu berperangai seperti zaman belajar-belajar (mentah).

Masih belajar-belajar nak jadi ibu dan isteri dan mengekalkan diri jadi anak yang call emaknya seminggu sekali dan kakak yang cool untuk adik-adiknya yang berenam.

Ok!! Saranghae!!!! (buat tangan bentuk love atas kepala)

title3

Followers

About me

My photo
Puncak Jalil, Malaysia
Seorang anak, isteri dan ibu. Penat siot!!